Yuhuuu, Bentar Lagi Natal

Natal tinggal tiga minggu lagi. Walaupun belum tiba waktunya, tapi atmosfer (gaya banget bahasanya) natal sudah bisa kita rasakan.. Buat adek adek yang masih sekolah (sok tua banget gue) tentunya sekolah kita sudah mulai didekorasi dengan pernak pernik natal seperti pohon dan lampu natal, bola bola, hingga kaos kaki kaos kaki berwarna merah yang digantung dijemuran. (Lho?) Sori tiba2 gw inget kaos kaki gw yg masih tergantung dijemuran. Buat yang hobi jalan jalan dan belanja pasti kalian sudah mulai melihat mall yang berhiaskan simbol2 natal dan  tulisan DISCOUNT yang tergantung atau tertempel di setiap bagian kecuali WC. Karena gak penting banget orang buang air sampe dikasih discount. Apa lagi kalo discountnya begini, AYO AYO BEOL 2 KALI GRATIS PIPIS 1 KALI. Itu gak mungkin.. Masih tentang natal, Jujur gue menantikan banget malam natal. Selain gue bisa kumpul sama keluarga, gue juga seneng banget disaat gue bisa ngeliat sosok santa claus. Sosoknya yang identik dengan orang tua gemuk dengan rambut serta kumis jenggot putih dan selalu membagikan hadiah ini terlihat membawa keceriaan ditempat santa claus berada. Pengen banget gue suatu saat berperan menjadi santa claus dan membagikan keceriaan ke banyak orang. Tapi sayangnya sosok santa claus itu identik dengan besar dan tinggi. Sedangkan gue BESAR DAN PENDEK.. Jelas gue gak pantes banget.. bisa bisa gue dikira kurcaci kurcaci yang juga identik dengan natal. Sungguh miris.. Dan gue punya banyak harapan di natal tahun ini. Yang pertama gue berharap natal di Indonesia kali ini bisa berlangsung dengan indah. Yang kedua, gue berharap bisa menutup tahun 2013 ini dengan natal yang damai tanpa ada perkelahian, pertentangan atau hal – hal lain yang gue gak inginkan. Yang ketiga, gue berharap bisa kumpul sama orang tua dan adek – adek gue untuk natalan bareng. Dan yang terakhir, gue berharap ujian gue yang kebetulan jatuh di minggu – minggu natal ini bisa berjalan lancar dan dengan hasil yang gue harapkan. sekian dan jangan lupa follow twitter @adrianusalvi

Advertisements

PACARAN TANPA NEMBAK ATAU DITEMBAK

Logikanya kalo ada sepasang yg berpacaran pastinya si cowok udah “nembak” si cewek sabelum akhirnya mereka jadian. Tp hal lain pernah pernah gue alami dimana gue jadian tanpa “nembak” si cewek. Gimana bisa? Ceweknya yang nembak kah? Di tembak cewek si gue pernah. Tapi itu gak luar biasa – luar biasa banget. Pernah gue jadian sama seorang cewek (pastinya) tanpa gue harus “nembak” dan dia juga gak “nembak” gue. Cerita singkatnya si gue waktu itu lagi naksir sama cewek. Ini kejadian waktu gue masih SD. Gue suka sama cewek dan sodara deket gue yang kebetulan sekelas sama gue tau akan hal itu.. Tiap hari gue smsan sama itu cewek. Kami dah sama sama tau kalo kami saling suka. Tapi gue belum berani buat nembak dia waktu itu. Kenapa? Soalnya kata mama “masih SD belom boleh pacaran..” Suatu ketika gue dan sodara gue itu lagi berduaan dikamar. (Jangan mikir aneh aneh!) Gue lagi pamer inbox dari cewek yang gue taksir itu kesodara gue. Nah, lagi asik asik pamer tiba tiba aja gue mules dan gue harus segera ke WC. Dan Gue gak akan ceritain cerita ketika gue di WC. Yang jelas selesai gue boker gue ngeliat ada inbox dari si doi dimana isi pesannya bikin gue bertanya tanya dan langsung pengen boker lagi di tempat. “Iya vi, aq jg mau jd pacar km..” Begitulah kira kira isinya.. Dan kami pun jadian. Walopun cuma untuk beberapa bulan, tp itu adalah cerita yang berkesan banget dibalik kisah pacaran pertama gue.. Gak lucu ya? Iya, gue emang lagi nggak ngelucu..

Sekian, dan jangan lupa follow twitter @adrianusalvi

Nasi Kucing

image Gue yakin kalian semua tau yang namanya kucing.. Hewan bersuara miaaww yang eEk-nya bau banget (hasil riset sendiri). Tapi bukan itu yang akan gue bahas. Yang ingin gue bahas adalah Om Jono, iisshhh, sori sori salah. (Tiba2 gue kepikiran orang itu lagi) Gue akan bahas tentang NASI KUCING. Gue inget banget kapan pertama kali gue makan nasi kucing. Waktu itu gue masih SD dan gue lagi liburan di dirumah nenek gue di daerah DIY. Dan suatu ketika gue diajak saudara gue makan NASI KUCING di angkringan. Sebagai anak kecil tampan tentunya gue seneng diajak jalan jalan. Sampai disebuah angkringan yang gerobaknya udah hampir jadi mumi gerobak kami berhenti dan mulai melihat makanan yang ada. “Nah, ini vi yang namanya NASI KUCING. Kamu makan satu dulu. Nanti kalo kurang ambil lagi.” Jelas mbak gue. Langsung gue buka karetnya dan langsung gue amati makanan yang baru gue kenal itu.. “Mbak mbak mbak,,” “Iya kenapa vi?” “Daging kucingnya mana?” Tanya gue polos polos begok kebangetan. Ternyata gue baru tau kalo maksudnya NASI KUCING itu nasi tapi dengan porsi makannya kucing. Yaa, walaupun gue belum pernah liat kucing makan nasi di warung dan gw belum pernah liat kucing kawin, tapi gue tetep menganggap alasan itu masuk akal. -@adrianusalvi-

Cinta dan Koyo

Dulu pernah gue baca status fecebook temen gue yang begini isinya; “CINTA itu seperti KOYO. Pertama nempel panas. Kalo didiemin terus jadi dingin. Dan sakit ketika dilepas.” Awal gue langsung menyetujui statement tersebut. Tapi setelah gue pikir pikir, apa iya CINTA itu sama seperti KOYO, ternyata nggak. CINTA gak bisa diibaratkan seperti KOYO. Kenapa? Karena CINTA itu gak harus dilepas seperti halnya KOYO. KOYO wajib dilepas atau bisa dibilang hanya sementara. Sedangkan CINTA? CINTA bisa bersifat sementara dan bisa bersifat selamanya.   -@adrianusalvi-

AKHIRNYA, LAHIR JUGA (BUKAN CINTA MONYET)

YEEEEEYY…………….

Akhirnya anak pertama gue lahir juga. Selama 4 bulan gue kandung dan akhirnya jebrooooot, lahir juga. .

Dan gue namain dia “Bukan Cinta Monyet“. . Terus cinta apa dong? Ya pokoknya bukan cinta monyet. .

Ya, walaupun masih self publishing yang artinya belum bisa ditemukan di gramedia atau toko buku lainnya, walaupun cover masih hasil design sendiri, dan walaupun pengurusan ISBN belum selesai, tapi paling gak gue dah bisa tawarin (baca:memaksa) sodara – sodara gue untuk membelinya. Dan gue lumayan puas.

Kalo kalian dah baca artikel gue sebelumnya yang bejudul “JAWABAN SETELAH SEKIAN LAMA MENUNGGU“, di situ gue bener – bener kecewa gara – gara naskah di tolak penerbit. Tapi kecewa gue cuma berlaku sehari. Gue berpikir, lagi pula tujuan gue bukan komersil, sekedar untuk kepuasan batin aja. .

Tapi buat kalian yang pengen beli gue persilahkan. Tapi jangan salahin gue klo kalian tiba – tiba muntaber (muntah berak – berak) setelah baca buku gue ini. Silahkan klik disini untuk pemesanan.

Ingat, efek samping diluar tanggung jawab penulis.

Cover "Bukan Cinta Monyet"

… ORDER NOW …

salam

-alvi-

From Culun to Cullen (Alvi dari Masa ke Masa)

Yang pertama Ini foto gue waktu kelas XI SMA. (Sebenernya gue punya yang lebih jadul dan lebih parah dari ini. Tapi sayangnya ada di komputer gue yang ada di kampung halaman)

13122010056Gue inget banget ini foto pas ultah gue ke 17 tahun dan gue traktir 3 orang temen gue (Aya, Perez dan Nurbaiti) di warung bakso deket SMA gue.

Picture (Bali) 066Ini foto ketika gue wisata ke Bali di penghujung kelas XI. Sumpah ini gembel banget. Udah kaya korban tsunami yang lagi di foto buat iklan minta sumbangan.

Picture (Bali) 120Ini masih ketika gue di Bali. Jangan pikir itu gue lagi senyum, itu adalah raut wajah ketika gue lagi membatu gara – gara ketakutan dengan apa yang sedang gue pegang itu.

Yang selanjutnya adalah ketika gue menginjak bangku kelas XII yang artinya Continue reading

Kisah Tragis Mumu’s Family

Ini adalah kisah tentang sebuah keluarga bahagia sebuah keluarga yang terdiri dari Ayah, Ibu dan empat anak.
Dan mereka adalah hamster – hamster gue dan Hendy (sepupu gue) yang kami beli disebuah toko hamster yang udah hampir tutup alias bangkrut.
Cerita ini berawal ketika si Hendy baru pulang dari sekolahnya yaitu SMP Strada Budi Luhur Bekasi dimana dia terlihat langsung ingin pergi lagi setelah meletakkan tasnya dikamar.

“Mau kemana Hen?” tanya gue.

“Mau beli hamster. Mau ikut gak?

“Yawdah ayok.”

Dan akhirnya kami pun berangkat ke toko hamster itu dengan motor Honda supra fit kami.
Sampai di toko gue langsung mendadak berubah menjadi sosok cewek alay yang lagi jalan – jalan ke toko karet rambut.
“Iih, lucu lucu lucu. .” Sumpah ini najis banget. Continue reading

13 Moments (13 Desember 1993)

Yaa, karena disinilah moment paling sakralnya. Disinilah hidup gue dimulai. Di tanggal 13 Desember 1993.

Gue gak akan cerita ginama proses pembuatan gue sampai akhirnya terciptalah manusia mutan (imut dan jantan) seperti gue karena itu bukanlah moment gue, melainkan moment sakral orang tua gue.

Dan yang paling penting adalah ini bukan buku biologi SMA yang membahas tentanng proses reproduksi (baca:pembuatan manusia).

Saat gue dilahirkan yang  jelas gue langsung menangis tanpa harus pantat gue yang terlahir seksi ini digampar sama dokternya untuk membuktikan gue hidup atau gak.

Karena gue lahir langsung nangis seperti anak durhaka yang insaf dan minta maaf sama nyokapnya sambil nangis dan ngomong

“Bunuh aku saja, mama. Aku tidak pantas jadi anak mama. .”

Dan anehnya, kenapa setiap bayi lahir harus menangis?

Saat di SMA gue telah menemukan jawabannya. Continue reading

Welcome September 2013

Kayaknya telat banget kalau baru ngucapin welcome September 2013 sekarang. Karena sekarang udah pukul16.45 WIB.

Pagi ini gue dah ngeliat puluhan orang bikin tweet “welcome September” yang muncul di timeline gue di @bukanALVI . (Sedikit promosi. hehe)

Tapi buat gue si nggak telat juga. Soalnya gaji gue baru aja masuk rekening. Berarti tandanya Continue reading