13 Moments (Pacaran Pertama Gue)

Ini adalah moment ke 4 dari 13 moment yang sangat “sakral” dalam hidup gue sampai dengan gue menginjak usia 20 tahun. Untuk momen – momen sebelumnya kalian bisa baca disini ( 13 Desember 1993 ) , (Cinta Monyet Pertama Gue) , (Cinta Monyet Kedua Gue)!

Namanya Novi (nama disamarkan). Gue udah naksir sama Novi dari kelas 3 SD. Dan selama beberapa tahun sebelum akhirnya jadian, gue yakin suatu saat dia bakal jadi milik gue (ini kaya sinetron banget). Tapi menurut gosip yang beredar di sekolah gue, dia lagi suka sama seorang cowok yang namanya Alfin. Walaupun namanya hampir mirip dengan nama gue tapi ini tetep bikin gue cemburu berat. Sakiiiiiitt, men!! Gue lupa kapan pertama kali gue kenal sama dia. Tapi yang jelas gue inget banget gimana dulu perasaan gue ke dia. Gue inget banget gimana begitu besarnya perasaan cinta monyet gue ke dia. Gue bener-bener pendam perasaan itu sampai gue akhirnya -baca selengkapnya tentang pacaran pertama gue yang super absurd->

13 Desember 2013

Sebenernya gak ada yg spesial ditanggal ini.. Ini cuma sesuatu pengulangan yang membosankan dan ini pengulangan yang ke 20.. Yaak, umur gue sekarang dah 20 taun. Kalo kata adek gue (ardy), “cieeee, sekarang mas alvi dah kepala dua..” Tapi sayangnya kepala gue masih tetep satu. Dan seperti biasa, gue selalu khawatir dihari hari menjelang 13 Desember. Entah kenapa..
Gue bersyukur banget karena setiap ulang taun gue selalu ada yang ngasih kejutan. Mulai dari dikasih kue, disiram air, diceplokin telor sampe dibugilin trs diarak keliling monas.. Dan mungkin hal itu adalah alasan knp gue selalu khawatir. Gue terlalu berpikir apakah ulangtaun gue akan lebih berkesan dr taun sebelumnya.. Taun2 sebelumnya gue dapet banyak ucapan. Dan taun ini gue cuma dapet sedikit setelah menyembunyikan tanggal ultah di facebook gue. Dan gue bersyukur, karena walopun cuma dikit tp mereka adalah yg bener2 inget sama ultah gue.. Mama, papa, adek2 gue (ardy, danas). Walopun cuma lewat sms tp gue maklum karena kami dah gk serumah. Mirisnya, yang satu rumah sm gue sekarang gk ada yg ngucapin selain bude gue lewat sms. Dari beberapa mantan gue cuma satu yg inget dan ngucapin. Dia mantan pertama sekaligus cinta monyet pertama gue. Dari beberapa orang yang gue anggep sahabat cuma 4 orang yg ngucapin. Gue bersyukur untuk ultah gue taun ini. Gk ada kue, gak ada kejutan2, cuma ada satu hadiah dari seseorang bernama novi.. Sebuah hadiah yg pengen gue pamerin ke kalian.. http://soundcloud.com/al-vi-1/kado-teristimewa hihihi…

-Sekian-

13 Moments (Cinta Monyet Pertama Gue)

Buat yang udah baca cerita gue sebelumnya yang berjudul 13 Moments ( 13 Desember 1993), ini adalah Moment berikutnya yang akan gue ceritakan.

        Gue menyebut ini cinta monyet bukan karena gue bercinta seperti monyet yang kejar-kejaran dari dahan satu ke dahan pohon yang lain.

Tapi karena ini terjadi waktu gue masih TK – Enol – Kecil. Gak tau dulu nyokap gue ngidam apa sampai masa puber gue terlalu awal banget.

Tapi ini bukan sesuatu yang sangat luar biasa, karena ada yang lebih luar biasa lagi dibalik kisah cinta monyet pertama gue.

Kalian tau apa?

Gue suka sama seorang wanita (ini pasti), dan wanita itu adalah guru – menggambar – gue.

JEDYEEEEERRR!!!!!!

Dan lebih parahnya lagi guru gue itu sudah punya suami dan anak juga. Kalo seandainya waktu itu gue punya cukup keberanian untuk mengungkapkan isi hati gue, mungkin ketika gue dewasa gue akan pobia sama pisang. Apa nyambungnya?

Yaaa, begitulah ceritanya. .

-sekian-

13 Moments (13 Desember 1993)

Yaa, karena disinilah moment paling sakralnya. Disinilah hidup gue dimulai. Di tanggal 13 Desember 1993.

Gue gak akan cerita ginama proses pembuatan gue sampai akhirnya terciptalah manusia mutan (imut dan jantan) seperti gue karena itu bukanlah moment gue, melainkan moment sakral orang tua gue.

Dan yang paling penting adalah ini bukan buku biologi SMA yang membahas tentanng proses reproduksi (baca:pembuatan manusia).

Saat gue dilahirkan yang  jelas gue langsung menangis tanpa harus pantat gue yang terlahir seksi ini digampar sama dokternya untuk membuktikan gue hidup atau gak.

Karena gue lahir langsung nangis seperti anak durhaka yang insaf dan minta maaf sama nyokapnya sambil nangis dan ngomong

“Bunuh aku saja, mama. Aku tidak pantas jadi anak mama. .”

Dan anehnya, kenapa setiap bayi lahir harus menangis?

Saat di SMA gue telah menemukan jawabannya. Continue reading